Me and My Hijab

Saya mau sedikit banyak *Jadi mau sedikit apa banyak? ==”* cerita pengalaman kala pertama kali mengenakan hijab dan menutup aurat secara sempurna kkk~ *bangga :p*

Karena sekarang saya merasa saangat nyaman dan yakin mengenai apa yang saya tengah kenakan 🙂

jilbab

Jadi pada suatu hari, di kota Pandeglang yang asri dan permai, ketika menginjakkan kaki di bangku SMA, saat itulah untuk pertama kalinya, terbesit di dalam hati ingin rasanya mengenakan kerudung *Adeuh bahasanya ampun ==”*

Gini loh, saya bukannya gak pake ya. Cuma waktu itu gak ngerti, karena memang gak ada yang kasih tau. *salah sendiri gak pernah cari tahu*

Yaa, saya juga tahu kerudung itu wajib. Saya juga pake kalau ke sekolah dan pergi jauh. Tapi, kalau cuman jalan ke warung yang jaraknya cuma beberapa langkah atau ngangkatin jemuran dan nyapu halaman, saya gak pake kerudung karena menganggap itu hal biasa, orang-orang juga anggep biasa dan gak ada satupun yang mempermasalahkan.

Sampai waktu itu ceritanya ikutan acara pas bulan ramadhan, kalau gak salah yang pesantren kilat gitu, dari luar tapi wajib ikut sama sekolah. Acaranya bagus banget bikin merinding, sampe nangis-nangis pengen tobat, pengen cepet sholat. Itu acara wajib waktu SMA kelas 1. Setelah selesai acara, kami dikelompokkan sama calon teteh mentornya. Jadi ceritanya ada follow up gitu, dikasih tahu kalau habis acara ini kita bakal mentoring sekelompok *tetehnya bilang nanti kita kumpul-kumpul, gitu*. Waktu itu kami diminta nomor teleponnya dan diminta kesediaannya untuk mentoring satu minggu sekali, disepakati juga harinya kalau gak salah hari Kamis *kalau salah maap ==V*.

Beberapa hari setelah acara, tetehnya ngehubungin saya dan semua temen sekelompok buat ketemu dan mentoring di hari kamis yang kalau gak salah itu *gak usah dibahas geh*. Tapi yang dateng cuman saya sendiri *yang lain entah kemana*, padahal itu juga udah telaaat banget saya datengnya, hampir setengah jam *innalillahi*.

Minggu berikutnya juga sama, yang dateng cuman saya doang. Sampe temen saya ada yang bilang “Rajin amat sih Ges, akumah da gak pernah dibalesin sms tetehnya”. Saya gak enak hati aja kalau harus acuh begitu. Akhirnya saya tetep mentoring walaupun cuman sendiri, tetehnya baiiiik banget gak pernah marah walaupun saya sering telat hehe~ *sayanya yang jahat atuh inimah*

Sampai dipertemuan ketiga, tetehnya ngejelasin tentang menutup aurat. Terus jelasin juga ke saya walaupun keluar rumah sebentar ya tetep harus ditutup rambutnya. Karena nanti dosanya mengalir perhelai rambut, dari tukang siomai, tukang bakso, mie ayam, cireng, kwetiauw *diabsen tuh semua pedagang sama tetehnya* kena dosa juga dari saya karena gak mau tutup aurat. Saya kaget, baru kepikiran, baru sadar *kemana aja Gegeyys?? :’’(*

Saya waktu itu juga mikir *Ciee mikir* “Teh berarti kalau dikosan, saya juga harus pake kerudung dong kalau keluar kamar? Soalnya kosan saya tuh bentuknya rumah *yaiyalah masa karung ==”*, ada ibu kosnya, suaminya dan anaknya yang laki-laki dan perempuan kadang ada mamangnya juga”

Tetehnya jawab singkat “Iya”

“Yah teh, gimana ya? saya kerudung cuma punya dua *kerudung putih sama coklat buat sekolah ==”* baju panjang juga sedikit, nanti dulu ya teh mau beli baju dulu yang banyak. Nanti malu kalau tiba-tiba kehabisan stok baju/ kerudung terus gak pake kerudung lagi, gimana teh?”

“Pake kerudung tuh wajib Ges, nanti dari tukang siomay, bakso, mie ayam *diabsen lagi coba pedagang-pedagannya sama si teteh ==”*”

“Iya teh, iya teh ngerti. Mulai sekarang saya mau pake kerudung supaya tukang siomay, bakso, mie ayam , cireng, kwetiau bla bla bla”

-______-_______-_______-_______-

Sore itu, saya jalan gontai ke kosan, saya pengen pake kerudung karena takut dosa *awas aja kalau ada yang ngabsen pedagang makanan lagi*. Tapi saya mikir *mikir mulu* gimana caranya karena pasti bakal diledekin mati-matian sama anak kosan. Huhuhu… tapi hari itu tekad saya udah kuat, udah bulet. Gak akan lepas kerudung.

Begitu nyampe kosan saya langsung masuk kamar *langsung dikunci*. Saya milihin baju-baju panjang yang sekiranya bisa buat pake kerudung *Alhamdulillah ada T_T*. Saya terus mendekam di dalem kamar sampe magrib. Sekalinya keluar waktu mau jamaah shalat magrib sama anak kosan. Saya keluar pake mukena terus aja dipake tuh mukena sampai beres shalatnya. Oke saya berhasil belum buka kerudung di kosan hehe.

Masalah datang ketika waktunya makan malam. Sampe dikamar saya bingung, gimana keluarnya ya? Masa mau pake mukena. Apa gak usah makan aja?

Tidaaaak, saya lapar, saya mau makan, tapi saya belum siap kalau dikatain lebay gara-gara pakai kerudung. Takutnya tuh karena khawatir cuma sesaat dan gak istiqomah pake kerudungnya. Itu kan sangat malu. *padahalmah mending malu daripada dosa*

Akhirnya saya ngerem terus dalam kamar gak keluar-keluar. Temen-temen kosan yang jumlahnya ada 4 orang perempuan gedor-gedor kamar dan jendela ngajak saya makan. Saya bilang duluan aja. Tapi mereka maksa pengen masuk. Saya bilang sabar, sebentar. Akhirnya saya buka pintunya *daripada pintu dan jendela rusak karena digedor-gedor terus*. Semua kaget liat saya pake baju rapih dan pake kerudung di dalem kamar. Matanya melongo kayak gini O_O

“Ges mau kemana? Udah rapih?”

“Eng.. enggak keman-mana kok, hayu atuh makan” saya berusaha tenang terus menuju ke dapur ngambil makan, yang lain masih awkward suasananya. Temen saya yang bodor(?) langsung nyaut dengan suara nyaring “Mau kepasar bu haji?” kontan semuanya pada ketawa. Saya juga ikut ketawa hahaha~ padahal gak ngerasa lucu sama sekali.

Ya Allah jangan sampe lepas ini kerudungnya. Bismillah.

Hari pertama, kedua, ketiga. Temen-temen saya masih ngeledekkin, dikiranya saya lagi main-main mungkin ya. Tapi untuk hari-hari selanjutnya mereka berhenti *mungkin lelah*.

Hingga beberapa hari kemudian, ternyata salah satu temen saya yang paling deket sama saya ngikut pake kerudung, dia bilang dia juga ingin pake kerudung, tapi masih ragu karena takut diledekin, berasa jadi motivator saya semangatin dia. Saya bilang gini “Kita harus pake kerudung, itu wajib. Kalau enggak nanti mulai dari tukang siomay, bakso, mie ayam, kwetiauw bla bla bla *andelan banget emang itu tuh ==”*”.

Ya Allah saya sampe pengen nangis terharu akhirnya punya temen yang sama-sama mau tobat.

Tapi, lagi, temen saya pun diledekkin “Mau ke pasar bu hajiiii” sama temen-temen saya yang lain. Hhh~ Alhamdulillahnya karena sekarang berdua, saya udah kebal sama ledekan-ledekan begitu, saya suka ikut-ikutan ketawa aja, padahal gak lucu T_T.

Sampai akhirnya, salah satu temen yang lain juga ikutan pake kerudung. Jadi totalnya ada 3 orang yang pake kerudung. Saya seneeeeeeng banget. Dari 4 perempuan di kosan, 3 diantaranya udah pake kerudung terharu T____T. Jadi mayoritas bukan minoritas lagi.

Dan gak lama kemudian temen saya yang terakhir bilang gini “Ges, aku juga mau pake kerudung aaah, masa tadi si itu *orang yg disuka temen saya* bilang gini kok gak pake kerudung? Yang lain aja pake tuh! gitu, aku mau pake kerudung jugaaa” katanya sambil meringis.

Yah apapun alasannya, saya seneeeeeeng banget temen di kosan semuanya jadi pake kerudung, yang awalnya saya takut dan malu banget waktu pertama kali pake kerudung eeeh ternyata yang lain jadinya malah ngikutin.

So, jangan pernah tahan langkahmu untuk melakukan kebaikan ya ^^. Apapun hasilnya nanti, gak akan ada kata penyesalan jika melakukan apa yang diridhai oleh Allah ^^

Oke itu adalah kesan pertama saya saat mencoba istiqomah menutup aurat.

Tapi, *ada tapinya~* ternyata gak cukup tutup aurat loh. Karena bagaimana cara berpakaian kaum muslim ketika di luar rumah itu juga diatur dalam Islam. Saya baru dapet ilmunya waktu kuliah, saat gabung di salah satu UKM keIslaman yang punya visi “Meretas jalan menuju kehidupan Islam, Allahuakbar”

Sediiiih, baru tahuuu~

Ya Allah… Selama ini ternyata walau sudah menutup aurat, saya masih belum sempurna. Nih, ya. Syarat-syarat menutup aurat itu banyak dan seharunya kita gak pakai potongan (atasan-bawahan) *apalagi celana* tapi pakenya jilbab atau gamis. Syaratnya itu harus longgar, tidak transparan, tidak ketat/membentuk tubuh dan tidak tabarruj.

Selain pakai gamis/jilbab, juga harus pake kerudung/khimar yang panjangnya sampai juyub/menutupi dada, tidak transparan, tidak tabarruj, tidak membentuk dan tidak ada punuk unta, apalagi yang sampe menjulang kayak alien *eeh*. Selain itu juga harus pakai mihnah atau pakaian rumah yang dikenakan sebelum mengunakan jilbab *jadi rangkep gitu*.

Gini nih hijab syar’i tuh begini:

Hijab syari

Hmmmm~ Luar biasa ya penjagaan Islam terhadap muslimah.

Alhamdulillah, saya kini mengerti bagaimana menutup aurat secara sempurna.

Perjuangannya untuk berhijab syar’i juga sama susahnya, penyakit lama muncul, yaitu takut gak istiqomah. Saat itu juga saya gak punya gamis satu pun. Yaudah deh saya bilang pengen pake jilbab ke teteh mentor tapi gakpunya *modus* terus ada yang ngasih saya dua jilbab. Pas dipake jilbabnya kegedean, *baru sadar ternyata saya kecil banget ya*.

Akhirnya saya belum bisa pake jilbabnya karena harus dikecilin dulu. Aduh gimana ini niatnya hari ini pengen pake Jilbab *kan bersegera dalam melakukan kebaikan*. Jadi deh hari itu menyusuri gerlong buat beli jilbab, Banyak Jilbab berserakan (?) sebenernya. Tapi ya Allah gak ada yang muat ==” gede-gede semua. Inimah sama aja kudu dikecilin dulu huhu.. Mungkin harusnya cari ke toko baju anak-anak atau balita (?)

Akhirnya saya jait satu jilbab pertama saya *bangga* warnanya putih, ada abu abunya, ada coklatnya yang muda dan tua *jadi warnanya apa ==”???* jilbab pertama saya yang saya pakai, dan mulai saat itu banyak berdatangan jilbab pemberian dari orang-orang.

Alhasil saya punya baaanyak jilbab, sebagian besar dikasih *yang saya punya waktu itu cuma dua helai (?)* kkk~ Saya seneeeeng banget *seneng mulu ya ni anak*, saya juga pengen kasih jilbab ke orang lain. Tapi apa mau dikata, kasih kesiapa? soalnya pasti kekecilan. Pernah waktu itu kasih jilbab ke adik mentor, tapi gak pernah dipake sama dia karena kekecilan hehe *kirain bakal muat, suka gak tahu diri emang ==V*

Yasudah begitulah ceritanya, me and my hijab J

Oleh: Gesti Hamdani Haeriah
Based on true story,
dengan sedikit kata-kata pemanis buatan ==V

Advertisements

6 thoughts on “Me and My Hijab

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s